7 Tempat Wajib Kunjung di NYC (Bag 2)

Setelah mengeksplor Times Square, Central Park, Bangunan tinggi dan nonton Broadway di sini, sekarang kita ulas bagian kedua.

5.Patung dan Monumen

Layaknya suatu kota besar yang mempunyai sejarah panjang, New York City mempunyai banyak sekali patung atau monument untuk mengenang sejarah kota. Patung yang paling besar dan menjadi icon kota New York, apalagi kalau bukan Patung Liberty. Bayak film Hollywood yang menjadikan patung ini sebagai scene utama. Diantaranya The Day After Tomorrow, Men in Black 2, Superman IV (diangkat boook patungnya …), X-man dan Ghostbuster 2 (patung Liberty kesurupan #LOL).

Patung yang menjadi symbol Kemerdekaan Amerika sekaligus monument selamat datang bagi para imigran, diberikan warga Perancis pada tahun 1886. Berhubung patung ini berada di sebuah pulau kecil tidak jauh dari Pelabuhan New York, maka perlu beli tiket masuk yang sekaligus tiket untuk naik ferry pulang pergi ke pulau. Ada beberapa website yang menunjukkan tempat pembelian tiketnya. Hati-hati penipuan karena tidak semuanya benar. Website officialnya adalah di sini.

nyc_liberty2.jpgHarus booking tiket online minimal 2 minggu sebelumnya, bahkan jauh sebelumnya bila high season, sebelum sold out. Maklumlah patung ini adalah salah satu destinasi utama para turis dan jumlah angkut ferry ke pulau terbatas. Harga tiket di website ada beberapa jenis dan semuanya sudah termasuk ferry. Beda harga hanya untuk membedakan seberapa tinggi kamu mau naik patung itu. Harga naik hingga ke Pedestal (Alas Kaki Patung) dan mengunjungi museum Liberty adalah $ 18.5/orang dewasa. Kalau mau naik hingga ke Crown (mahkota)nya  harganya $21.5. Tiket ke Crown jumlahnya jauh lebih sedikit, karena jumlah perharinya gak boleh bludak ntar patah crownnya. Jadi pesanlah jauh-jauh hari kalau kepingin sampai ke Crown. Dari Ground ke Pedestal bisa dicapai dengan lift. Tapi kalau ke crownnya masih harus lanjut naik tangga dari Pedestal sebanyak 162 anak tangga. Saya pesan tiket hanya sampai Pedestal saja, karena males naik tangga. Lumayan tinggi juga kok Pedestalnya dan cukup bagus pemandangan ke arah Manhattan.

Scam penjualan tiket Liberty tidak hanya di website saja, tapi hingga di Battery Park (pelabuhan pemberangkatan) pun banyak calo yang menawarkan tiket. Namun tidak ada petugas/polisi yang membubarkan para calo ini, yang gak jelas menjual tiket beneran dengan harga tinggi atau abal-abal. Hanya ada Petugas pemeriksaan karcis yang memperingati pakai toa bahwa hanya tiket resmi yang bisa naik kapal.

NYC_CruiseSepupu Iowa saya sempat khawatir, apakah saya yang dari Jakarta ini sudah membeli tiket yang benar. Saya sih yakin sudah benar, karena sudah cek di Tripadvisor. Namun saat kami antri naik kapal, kami diusir petugas. Lho kok? Tiketnya sih benar, tapi kami terlalu napsu mau naik kapal, jadi datang terlalu awal… hehehe.

Tips berpakaian kalau berkunjung ke Liberty di musim gugur apalagi musim dingin, pakailah baju berlapis, jaket yang lumayan tebal dan juga syal untuk menutupi leher. Meski suhu di awal bulan November hari itu menunjukkan 8oC tapi angin dingin yang bertiup kencang di pelabuhan, di atas kapal dan di Liberty Island, berasa seperti  di bawah 0oC. Sweater dan jaket medium saya tidak mampu menahan dinginnya angin. Mata pun menjadi perih karena terlalu kering, rasanya kelenjar air mata saya beku tersumbat es..hehehe. Jadi siap sedialah dengan kacamata hitam.

Selain berkunjung ke patung Liberty, harga tiket ferry juga termasuk untuk mampir ke Ellis Island. Pulau kecil ini merupakan gerbang masuk para imigran ke new York City di abad 18. Bahkan ada musium yang mendokumentasikan sejarah para imigran awal ini termasuk catatan nama-namanya. Will Smith pernah main film romantis “Hitch” dengan Eva Mendez di pulai ini. Mereka kencan ke Ellis Island naik jet ski lalu mampir ke musiumnya. Tapi saya lewatkan mampir ke pulau itu gara-gara saltum yang bikin dengkul ngilu bikin males jalan jauh. Maunya segera  mampir ke daratan New York.

NYC_LibertyMap

Dari Battery Park, anda bisa lanjut jalan kaki ke Charging Bull. Hanya perlu 5-7 menit. Patung banteng yang terbuat dari perunggu ini berada di pusat bisnis Wall Street sejak 1989. Kalau nonton film intrik pasar saham dan bisnis Amerika, biasanya ada scene aktor/artisnya melewati patung ini. Posisi banteng yang siap menanduk diasosiasikan sebagai optimisme keadaan finansial yang agresif di Amerika namun susah diprediksi. Charging Bull ini punya 2 kembaran. Satu ada di Amsterdam dan satunya lagi di Shanghai.

Yang menarik di depan Charging Bull ini ada patung seorang gadis kecil yang juga terbuat dari perunggu. Patung tambahan yang dinamai Fearless Girl ini baru ditempatkan tahun 2017. Patung yang tidak disukai oleh pembuat charging bull, katanya merusak arti si charging Bull, ditempatkan di sana untuk memperingati International’s Woman Day. Penempatan patung Fearless Girl pada 7 Maret 2017 disepakati hanya 11 bulan saja. Beruntunglah saya yang ke sana di November 2017 masih bisa melihat si gadis cilik ini sebelum dipindahkan. Walaupun sebenarnya patung ini tidak terlalu dihiraukan orang. Turis dari China yang datang bersamaan dengan saya saat itu hanya antri berfoto dengan si Banteng. Sedangkan patung gadis cilik ini lebih dipakai untuk senderan karena kecapean atau tidak sengaja menyundul bokong orang yang sedang mundur-mundur mengambil foto.

NY_Wallstreet

Dari Charging Bull kita bisa jalan sekitar 800 meter ke 9/11 Memorial. Sebenarnya hanya perlu 15 menit jalan kaki santai kalau tidak nyasar dan tidak kepingin pup di tengah jalan. Kenyataan yang kurang indah ditulis, tapi saat itu saya terpaksa belok dulu ke hotel bintang 5, New York Marriott. Dengan sok yakin saya masuk lobby dan langsung ngacir ke toilet.

NYC_skyline2
One World Trade Center

Karena salah arah juga, kami naik tangga ke atas gedung parkir yang ternyata ada taman kecil tempat spot bagus berfoto depan One World Trade Center, gedung tertinggi di New York. Kalau tidak naik ke taman di atas ini maka sulit mengambil foto gedung ini hingga terlihat ujungnya. Belakangan kami tahu nama taman ini adalah Liberty Park yang dibuka pada pertengan tahun 2016.

Karena nyasar itulah, kami baru sampai di 9/11 Memorial setelah 45 menit kemudian. Berbentuk taman besar yang hening, 9/11 memorial dihiasi dengan dua kolam besar yang dibangun di bekas menara kembar World Trade Center berdiri. Kolam dengan marmer hitam yang airnya terjun ke lubang besar bawah tanah ini menimbulkan rasa haru yang dalam saat kami berdiri di sampingnya. Membaca nama-nama petugas Damkar yang tewas saat peristiwa 9/11 yang mengenaskan, terukir rapi di tembok kolam, seperti membaca nama-nama di nisan taman makam pahlawan.

Di tempat-tempat yang memancing rasa haru seperti ini, saya biasanya tidak ingin berlama-lama. Ingatan tentang Amerika dan orang yang tewas mengenaskan, terlalu lekat dengan ingatan saya akan almarhum Ayah saya. Meskipun ada Guided Tour dan Musium yang ramai dikunjungi, tapi kami segera menyingkir dari sana, dan mencari stasiun kereta terdekat untuk kembali ke hotel.

NYC_911

Seorang petugas yang ramah menunjuk bangunan putih melengkung seperti tulang ikan sebagai stasiun kereta baru di area itu. Nama bangunan putih itu Oculus. Setahu saya belum ada film holywood yang mengambil scene di sini, karena Oculus baru dibuka untuk umum pada 4 Maret 2016.

NYC_Oculus

Oculus adalah transportation hub terbesar dan termewah di New York City, menggantikan  stasiun lama yang ikut hancur saat peristiwa 9/11. Hitam pekatnya suasana 9/11 Memorial sekejap langsung terganti dengan putih bersihnya bangunan Oculus baik di luar maupun di dalamnya. Kerennya bangunan ini membuat kami langsung foto-foto di depan pintu masuk.

Bangunan ini saking putihnya sampai susah menemukan hal-hal penting stasiun kereta pada umumnya, yaitu adanya ticket machine, jam dinding, dan rute kereta. Membuat kami kakak beradik sepupu yang gampang nyasar ini semakin nyasar. Apalagi toko-toko branded berbaris rapi di dalamnya. Westfield World Trade Center nama pusat perbelanjaan high end yang ada di dalam Oculus. Kami cukup window shopping saja sudah puas, sambil memegang erat dompet kami masing-masing.

6.China Town

Pecinan tersebar di semua kota besar di dunia. Namun pecinan di NYC yang terletak di area Manhattan terasa beda,karena tampilannya yang seperti negara dalam negara. Sebagai salah satu Chinatown tertua di negara barat, Chinatown Manhattan terkenal sebagai pecinan yang populasinya paling banyak di luar Asia.

NYC_ChinaTown2

Sambil nyasar-nyasar (again???) saat mencari tempat makan murmer no.1 terenak di NYC menurut versi Tripadvisor, saya seperti tidak sedang berada di Amerika. Tidak saja tulisan dalam aksara China mendominasi billboard dan siganage di sana, tapi juga karena brand mendunia seperti Mc Donalds, dan Citibank pun masih diterjemahkan dalam aksara China. Suasananya juga sangat khas. Deretan toko-toko juga pedagang kaki lima di trotoar memajang aneka hiasan khas China, baju cheongsam aneka warna, bebek peking yang digantung, bakpao panas yang masih ada di steamer, bumbu dapur khas makanan china (utamanya bawang putih), hingga barang fashion yang sepintas mirip barang branded.

Akhirnya tujuan utama kami ke Chinatown sampai juga, yaitu Nom Wah Tea Parlor. Kami tiba jam 11.30 menjelang jam makan siang, tepat sebelum rumah makan itu penuh. Karena lapar akibat kelamaan nyasar, kami sampai lupa foto makanannya sebelum disantap. Yah inilah foto seadanya yang sudah dimakan sebagian. Lumayan enak sih makanannya dan harganya cukup affordable. Tapi kalau dibandingin dengan Chinese food di Indonesia, tetap yang di tanah air rasanya lebih juara.

NYC_ChinaTownFood

Setelah perut kenyang, pikiran kami mulai lebih terang. Saat itu anak saya baru menyadari kalau restaurant itu adalah salah satu tempat shooting film Spiderman 2. Meski tidak terlalu yakin, kami foto-foto di depan rumah makan itu. Malah saya sempat berfoto sendiri dengan gaya buang muka seperti menunggu Spiderman. Sampai hotel kami browsing cari info, eh ternyata betul tempat itu dipakai shooting saat Peter Parker bertemu Gwen Stacy. Yeay …senangnya.

NYC_NomWahSpiderman

7.Musium

Saya selalu iri setiap berkesempatan mengunjungi musium di negara lain. Biasanya musium berada di tempat yang tertata dan terawat dengan sangat baik. Terispirasi dengan film Night in The Museum, saya sempatkan mampir ke American Museum of Natural History atau sering disingkat AMNH. Ada banyak musium bagus-bagus di New York City yang akan menghabiskan waktu seminggu kalau kami kunjungi semua.

NYC_AMNH2Harga tiket masuk ke AMNH adalah $28/orang dewasa untuk mengunjungi semua lantai plus bonus melihat 1 film 3D. Tiket online bisa dibeli di sini. Anda bisa dapat harga lebih murah kalau beli di tempat pada hari H. Tiket di tempat, bisa pilih lantai mana saja yang mau dikunjungi makanya harganya bisa lebih murah. Tapi siap-siap antri panjang, apalagi kalau waktu berkunjungnya barengan libur anak sekolah.

Sebenarnya saya senang berkunjung ke musium. Namun karena musium ini guede banget, lama kelamaan terasa bosan. Awalnya sempat norak-norak exited foto di sana-sini. Lama-lama capek. Sempat exited lagi saat masuk di area Budaya Asia. Lalu sedih karena tidak menemukan Indonesia di sana. Masak negara sekeren Indonesia sampai dilupakan sih. Males-malesan masuk budaya Pasific dan Australia eh … ternyata Indonesia masuk di jajaran negara kepulauan Pasific. Senang lagi deh mendengar gamelan jawa, alunan kolintang saat kita mengeksplor area Indonesia yang ternyata cukup besar.

NYC_AMNH

Advertisements

Author: javanicblue

https://javanicblue.wordpress.com/about/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s